Pesan Rosul dalam hal bercinta,berjimak(bersetubuh) untuk Suami & Istri

Sabda Rasullah s.a.w. “Wahai Ali ! Peliharalah wasiatku ini sebagaimana
aku telah memeliharanya dari Jibril a.s”

1. Jangan berjimak di bawah pohon kayu yangberbuah.
Jika allah mengurniakan anak ia akan menjadi seorang
tukang sebat atau ketua yang bengis.

2. Jangan berjimak antara azan dan iqmah. Jika allah
mengurniakan anak ia akan menjadi seorang yang
suka menumpahkan darah.

3. Jangan berjimak jika isteri sedang hamil melainkan
kedua-dua suami dan isteri berwuduk. Jika allah
mengurniakan anak ia akan menjadi seorang yang
buta hati dan bakhil tangan.

4. Jangan berjimak pada pertengahan nifsu syaban.
Jika allah mengurniakan anak ia akan mempunyai
tanda pada yang jelek pada muka dan rambutnya.

5. Jangan berjimak pada akhir bulan (tinggal 2hari).
Jika dikurniakan anak ia akan menjadi seorang
yang suka meminta-minta.

6. Jangan berjimak semasa syahwat terhadap saudara
perempuan (adik ipar). Jika allah mengurniakan anak
ia akan menjadi penolong dan pembantu kepada orang
yang zalim, pada tanganya membuat Kebinasaan kepada
banyak manusia.

7. Jangan berjimak dengan isterimu di atas loteng.
Jika allah mengurniakan anak, nanti anak itu menjadi
seorang munafiq, pelampau yang melewati batas.

8. Jangan berjimak dengan isterimu pada malam
kamu hendak keluar bermusafir. Jika allah
mengurniakan anak ia akan membelanjakan
harta Pada jalan yang tidak haq.

9. Jangan berjimak dengan isterimu bila kamu
keluar bermusafir dalam tempoh tiga hari tiga
malam. Jika allah mengurniakan anak ia akan
menjadi pembantu kepada setiap orang yang zalim.

10. Jangan berjimak dengan isterimu pada awal
malam (sebelum isyak). Jika allah mengurniakan
anak ia akan menjadi seorang yang ahli sihir, songlap
dan menghendaki dunia daripada akhirat.

Cara berjimak yang dituntut:-

1. Berjimak pada malam Isnin. Jika allah mengurniakan
anak ia akan menjadi seorang yang berpegang teguh
dengan kitab allah dan redha terhadap segala pembahagian
allah s.w.t.

2. Pada malam selasa. Jika allah kurniakan anak ia akan
mendapat nikmat mati syahid sesudah syahadah, dan allah
tidak akan azabkannya (turun bala) kepadanya bersama-sama
orang musyrikin. Mulutnya berbau harum, yang akan melembutkan
hati orang, bersih lidahnya daripada mengumpat, berdusta dan
mengadu domba.

3. Pada malam Khamis. Jika allah mengurniakan anak ia akan
menjadi seorang yg bijaksana di kalangan yg bijaksana atau
org alim di kalangan orang alim.

4. Sewaktu matahari di tengah langit. Jika allah mengurniakan
anak ia tidak dihampiri oleh syaitan sehingga ia tua dan
menjadi seorang yang faqih serta allah s.w.t rezekikan
kepadanya keselamatan agama dan dunia.

5. Pada malam Jumaat. Jika allah mengurniakan anak
ia akan menjadi seorang pemidato yang berwibawa
dan petah.

6. Hari Jumaat selepas asar. Jika allah mengurniakan
anak ia akan menjadi seorang anak yang terkenal,
masyhur dan alim.

7. Malam Jummat selepas Isyak yang akhir. Jika allah
mengurniakan anak ia diharapkan menjadi seorang
yang terkemuka.

8. Bacalah doa berlindung dari syaitan. Jika allah kurniakan
anak ia tidak dimudaratkan oleh syaitan selama-lamanya.

Amin…
SUBHANALLAH..

About these ads

15 comments on “Pesan Rosul dalam hal bercinta,berjimak(bersetubuh) untuk Suami & Istri

  1. Dari sekian banyak larangan dan tuntunan tatacara berjimak yang disebut tidak menyebutkan dalil hukumnya rujukannya , beberapa malah cenderung berbunyi seperti bacaan karangan primbon, kiranya cukup menjadi pegangan beberapa hadis dibawah ini
    -Apabila seorang suami mengajak isterinya ke tempat tidur (untuk jima’/bersetubuh) dan si isteri menolaknya [sehingga (membuat) suaminya murka], maka si isteri akan dilaknat oleh Malaikat hingga (waktu) Shubuh,Diriwayatkan oleh al-Bukhari (no. 3237, 5193, 5194), Muslim (no. 1436), Ahmad (II/255, 348, 386, 439, 468, 480, 519, 538), Abu Dawud (no. 2141) an-Nasa-i dalam ‘Isyratun Nisaa’ (no. 84), ad-Darimi (II/149-150) dan al-Baihaqi (VII/292), dari Shahabat Abu Hurairah radhiyallaahu ‘anhu
    -“Demi Allah, yang jiwa Muhammad berada di tangan-Nya, seorang wanita tidak akan bisa menunaikan hak Allah sebelum ia menunaikan hak suaminya. Andaikan suami meminta dirinya padahal ia sedang berada di atas punggung unta, maka ia (isteri) tetap tidak boleh menolak,Hadits shahih: Diriwayatkan oleh Ibnu Majah (no. 1853), Ahmad (IV/381), Ibnu Hibban (no. 1290- al-Mawaarid) dari ‘Abdullah bin Abi Aufa radhiyallaahu ‘anhu. Lihat Aadabuz Zifaaf (hal. 284).
    -

    • Saya setuju dengan dengan agan Achmad ini, pertama saya curiga dengan adanya sayyidina Ali di redaksi judulnya dan tidak adanya perawi hadits ini, jadi terkesan seperti primbon dan Syi’ah terkenal dengan catatan primbonnya :) (no offense)

  2. tidak ada larangan dalam alquran dan hadist.. jadi hajar aja, pas banget tuh, baru bangun tidur, masih bau manusia murni. jadi lebih sensual

  3. Terima kasih atas tips-tipsnya, semoga bermanfaat.Tapi maaf saya sendiri kurang begitu yakin, karena tidak ada rujukan berdasarkan hadits riwayat siapapun, apalagi yang shohih. tolong hati-hati dalam hal ini (fiqih dalam berjimak).

Silahkan Berkomentar dengan Sopan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s